• Kadiwasan Feeds GKJW

    Kadiwasan

    Waosan : YOKANAN 20 : 19 Ae 31Tema : KADIWASANIbu/bapak/sedherek kekasihipun Gusti, Wonten satunggal metode pendidikan kangge para tiyang sepuh anggenipun nggulawentah anak. Ing metode punika bocah kaperang dados 3 ( tigang) kelompok kategori adhedasar yuswanipun. Golongan ingkang sepisan ing umur 0-6 tahun, lajeng 7-12 tahun lan 13-18 tahun. Kangge lare umur 0-6 tahun perlu diperlakukan minangka Raja. Tegesipun punapa kemawon panyuwunanipun perlu dipun cekapi, punapa kemawon panyuwunanipun kedah dipun turuti. Menika perlu karana bayi/balita taksih dereng mandiri lan perlu pambiyantu. Nalika ngancik umur 7-12 tahun lare perlu diperlakukan minangka tawanan. Tegesipun tawanan inggih punika pihak ingkang taksih pikantuk perlindungan ananging ugi kenging kewajiban nindakaken tugas-tugas. Menika cunduk kaliyan wancinipun lare wiwit sekolah lan mulai sinau perkawis-perkawis enggal. Salajengipun nalika lare sampun ngancik yuswa remaja ( 13-18 tahun) wancinipun dianggep minangka mitra/sahabat. Tegesipun para tiyang sepuh mulai nganggep lare-lare remaja punika kados rencang ingkang perlu dipun gatosaken pamanggih/pendapatipun. Menawi sedaya proses punika saged kalampahan tamtu ndadosaken lare saged diwasa. Ananging menawi wonten proses/tahapan ingkang klentu tamtu saged nuwuhaken masalah. Contonipun sinaosa sampun diwasa ananging sikapipun taksih kados bocah ingkang tansah perlu dipun turuti sedaya panyuwunipun.Waosan kita ing dinten punika ugi nggambaraken sikapipun para sekabatipun Gusti Yesus sasampunipun prastawa Paskah ( wungunipun Gusti) . Kados dene teori pendidikan anak ing inggil wau, para sekabat kaperang dados 2 ( kalih) golongan. Golongan kapisan inggih punika watawis 10 ( sedasa) sekabat jaler ( minus Yudas ingkang sampun pejah nggantung lan Tomas) lan ugi bok bilih sawetawis para wanita muridipun Gusti. Dene golongan nomer kalih inggih punika Tomas piyambak kados ingkang kacariyosaken ing Yokanan 20: 24-29. Para sekabat ingkang kathah kagolong tawanan ingkang sami ajrih ( Yok 20:19) dene Tomas kagolong raja krana nggadhahi panyuwunan khusus kepingin nyawang lan nyepeng tilas paku ing astanipun Gusti ( Yok 20:25) .Sacara mirunggan mangga nggatosaken Tomas. Pitakenanipun, punapa lepat nggadhahi panyuwunan kados TomasY Panyuwunan punika rak kangge ngantebaken iman kapitadosanY Wangsulanipun : sikap Tomas punika boten lepat ananging kirang diwasa! Ingkang dipun lampahi Tomas punika kados lare alit ingkang sagedipun namung nyuwun lan ngancam bakal mogok menawi panyuwunanipun boten katurutan. ( aku ora bakal ngandel pisan-pisan Ae Yok 20: 25b) Prayoginipun, gesang ingkang diwasa punika saged nampi punapa kemawon sinaosa kahanan boten ideal lan saged nglajengaken gesang adedasar punapa kemawon ingkang wonten minangka peparingipun Gusti ingkang akarya gesang. Mila dhawuh pangandikanipun Gusti : Rahayu wong kang padha ora ndeleng, nanging kumandel. ( Yok 20:29b) Ibu/bapak/sedherek kekasihipun Gusti, Kados pundi gesang kapitadosan kita samangke. Wonten ing posisi pundi kita sapunikaY Taksih kados lare alit punapa sampun diwasa saestuY Samangke kita sedaya kaajak supados dados mitranipun Gusti Allah ingkang sami nggadhahi tanggel jawab. Sang Kristus paring dhawuh : AoAoTentrem-rahayu ana ing kowe kabeh! Kaya anggonKu kautus dening Sang Rama, kowe saiki iya padha Dakkongkon.AoAo ( Yok 20: 21) supados saged diwasa pancen wonten prosesipun, boten saged dumadakan. Mangga sami dipun wiwiti klayan mangertos punapa ingkang dados tugas lan kewajibanipun. Salajengipun ugi saged urun rembug kangge kasaenan sesami. Kahanan samangke pancen boten ideal utawi boten cocog kaliyan pikajeng kita. Ananging tamtu sedaya punika wonten tujuan lan maksudipun inggih punika supados kita sansaya rumaket kaliyan Gusti Allah. Mila sampun ngantos nglokro, mangga tansah mbudidaya akal kawicaksanan peparingipun Gusti. Tamtu sedaya kapirsan dening Gusti, lan Gusti boten bakal negaAoaken kita sedaya.Berkah Tentrem rahayu saking Gusti tansah wontena ing kita sedaya. Amin.Pdt. Argo Daniel Satwiko, GKJW Bulusari( image) Baca selanjutnya: 1 Ae Berpikir dan Bertindak Positif2 Ae Teka Teki Silang - TTS3 Ae Menjadi Sahabat Allah4 Ae Berani Percaya serta Siap Dipakai Tuhan5 Ae Ajrih

    1. 22 Jun 2020
    2. Gerakan Warga GKJWGerakan Warga GKJW
  • ALLAH kok Punya Anak Ae H 17 PSBB Sby GKJW Feeds
    ALLAH (kok) Punya Anak Ae H 17 PSBB.Sby

    Cerita DASIMAHAIni bukan cerita Dasima, wanita cantik bahenol legenda Betawi.Dasimah ini laki laki dari kampung Wiyung, pingir barat Surabaya. Pemimpin paguron. Ada yang bilang, seorang mudin lokal." Purwane Ewanggelion saking Yesus Kristus, Putrane Allah " .Itulah kalimat pertama dari Markus 1 sobekan kertas yang diberikan oleh MIDAH sahabat karibnya. Midah yang bekerja meranggi ( pencuci keris) , yang buta huruf itu tertarik. Dasimah yang bisa membaca tambah lagi di buat penasaran. Allah kok punya anak.Dasimah mengumulkan itu di paguronnya. Masih saja bingung. Dan lagi lagiA seperti kebetulan. Dapat info di Ngoro, ada elmu baru. Kyai Kolem pemimpinnya.25 jam Dasimah berjalan kaki dari Wiyung ke Ngoro. Ketika sampai Coolen heran ada rombongan jauh jauh dari Wiyung.Coolen : " Bapa bapa ini jauh jauh datang, mau ikut membuka tanah di siniY" .Dasimah : " Tidak tuan. Kami mencari TOYA WENING ( air jernih) . Sebab kami mendengar tuan mempunyainya" Lalu Coolen mengajak tamu tamunya itu di anak sungai dekat rumahnya.Coolen : " Lihatlah Pak Dasimah, inilah air jernih itu. Dimanapun tidak ada air yang lebih jernih dari ini" Dasimah : " Betul air ini sangat jernih. Tapi kami belum puas. Sebab bagi kami air jernih berarti agama murni dan tinggi. Itulah yang kami cari. Dapatkah tuan menunjukkan itu pada kamiY" .Lima minggu lamanya Dasimah tinggal di Ngoro. Mencari toya wening. Berawal dari tulisan yang sulit. Kadang membuat kita tergagap gagap menjawabnya. Allah kok punya anakAItulah fakta sejarah waktu itu. Kata kebetulan, sinkretisme ( Jawa) sering disebut. Meminjam kalimat Gus Dur, " pribumisasi agama" . ( Abdurrahman Wahid, pergulatan negara, agama dan kebudayaan, 2001) .Pribumisasi agama bukan Jawanisasi, merujuk pada dominasi budaya Jawa atas Kristen. Apalagi menghilangkan teologinya. Pribumisasi agama menjadi titik tengah. Melalui kontekstualisasi ajaran ajaran Agama dengan mengambil bentuk budaya lokal. Dan benih itu tumbuhAH 17 psbb.sbyHadiyanto, http://bit.ly/hadiyanto( image) Baca selanjutnya: 1 Ae Kunci Keberhasilan New Zealand Lawan COVID-19, Bisakah Ditiru IndonesiaY2 Ae Persaudaraan Sejati - H 20 PSBB.Sby3 Ae Sekilas Ringkasan Riwayat Yeremia4 Ae Negeri Oklokrasi - H 26 PSBB.Sby5 Ae Taubat dan Muallaf dalam Timbangan Kenusantaraan Kita : In Memoriam Mas Didi " Dionisius" Kempot

    1. 21 Jun 2020
    2. Gerakan Warga GKJWGerakan Warga GKJW
  • Ikhtisar Setengah Perjalanan Kita 3 Artikel Gerakan Warga GKJW gkjw GKJW Feeds
    Ikhtisar Setengah Perjalanan Kita (3), Artikel, Gerakan Warga GKJW, gkjw.org

    ( Bagian Ketiga) Teologi Queer, sebuah pandangan orang-orang yang concern terhadap keberadaan orang-orang yang diwakili dengan emoji pelangi dalam gawai kita muncul setelah beberapa fokus teologi lain Aomerauo kesuksesanAo, seperti Teologi Pembebasan ( memberontak terhadap penindasan orang miskin) dan Teologi Hitam ( melawan rasisme) [2]. Queer ( kata sifat) , secara harfiah berarti ganjil, aneh, asing, tidak biasa[3]. Namun, seiring berkembangnya waktu dan munculnya LGBT, queer juga merujuk pada sebuah cara untuk mendeskripsikan namun lebih merujuk pada penyebutan untuk menghina seseorang, khususnya laki-laki yang gay[4]. Yesus, dalam hal pandangan teologi Queer, adalah sosok yang juga masuk kategori orang yang queer, bukan berarti Yesus adalah gay atau lesbi, namun lebih merujuk pada tindak-tanduk Yesus yang tidak sama dengan kebanyakan orang pada zaman itu, Ia berani menjadi berbeda dengan pandangan mayoritas dan budaya yang mendominasi di lingkungan hidupNya saat itu, kelahiranNya, peristiwa-peristiwa dalam hidupNya, rangkaian peristiwa ajaib pasca kematian-Nya apa yang Ia lakukan untuk menunjukkan kasihNya pada manusia jelas berbeda dengan konsep-konsep pemikiran saat itu[5] sehingga dipandang AoanehAo oleh manusia di sekitarNya kala itu.Dengan beberapa hal diatas, lantas bisakah dengan cepat kita bisa menyimpulkan bahwa kita harus seperti GKAY Seperti UnileverY Entahlah, yang pasti tidak semudah itu, karena memutuskan hal ini bukan sekedar hitam diatas putih, PGI sendiri menyatakan bahwa mereka memerlukan waktu yang tidak sedikit, harus banyak pertimbangan sebelum memutuskan ya atau tidak. Sampai di titik ini, mengacu pada temuan-temuan yang menyatakan bahwa LGBT bukan penyakit mental ( mental disorder) namun juga beberapa karena pengaruh sosial, pun bukan penyakit spiritual, namun juga termasuk bukan sebuah dosa, maka gereja disarankan untuk belajar menerima keberadaan kaum LGBT sebagai anggota persekutuan kita, kita sebagai AuTubuh KristusAy. Kita harus memberikan kesempatan pada mereka untuk bertumbuh sebagai manusia yang utuh secara fisik, mental, sosial, dan secara spiritual[6] bahkan kita direkomendasikan untuk turut serta memperjuangkan hak-hak mereka sebagai manusia dan warga negara apabila mereka mendapatkan tindakan yang tidak adil dari masyarakat sekitar, pun dari negara. Melalui putusan PGI ini maka patutlah kemudian kita pikirkan dan rekonstruksikan ulang apa-apa yang bisa kita kerjakan untuk menjadikan Injil benar-benar menjadi kabar sukacita untuk semua yang ada di dunia, tanpa harus mencederai pihak manapun, memang sulit untuk dikerjakan namun itulah tugas dan panggilan kita.Ketiga, tentang apa yang disinggung di atas tentang tagar #Boikot Unilever, mari kita tarik benang merah yang mungkin akan menggelikan bagi mereka yang sudah angkat suara. Sebagaimana kita ketahui, platform Instagram baru-baru memperbarui identitasnya dengan menambahkan Aufrom FacebookAy pada Aopintu masuknyaAo, ini pula yang terjadi dalam Whatsapp. Mark Zuckerberg, pemilik Facebook adalah salah satu tokoh yang sejak lama telah terang-terangan menyatakan bahwa ia mendukung LGBT. Melalui emoji atau stiker pelangi dalam tiga aplikasi besar itu, itu adalah salah satu bentuk dukungan para raksasa dunia Internet ini terhadap LGBT. Seruan Auboikot UnileverAy ini kemudian menjadi hal yang Aolucu dan tidak relevan, membuat saya pribadi tersenyum kecut dan hanya bisa menggelengkan kepala ketika melihatnya, terasa AolucuAo sekaligus menggelikan dan nir-faedah bagi banyak orang ketika itu dilontarkan di Instagram, Facebook, ataupun Whatsapp, yang jelas-jelas mereka adalah pihak yang mendukung LGBT. Dari hal ini, kemajuan IPTEK sebaik apapun, Revolusi Industri yang dinaikkan pada level setinggi apapun, akan semakin menambah panjang list fenomena Aoorang yang tahu dalam ketidaktahuannyaAo, serta budaya ( merujuk pada makna budaya pada bagian awal) baik kita jelas akan punah, jika tidak dibarengi dengan pemberadaban diri serta peningkatan kecerdasan kita sebagai manusia untuk tidak terburu-buru membuka mulut dan memainkan jari, sebelum mendapatkan data yang sahih.Pronojiwo, 29 Juni 2020Oktavia Yermiasih2) Ebenhaizer I. Nuban Timo, Buku Ajar: Polifonik Bukan Monofonik: Sebuah Pengantar Berteologi dari Perspektif Sosiologi Agama ( Salatiga: Fakultas Teologi UKSW, 2019) , 75.3) Oxford Dictionary, diakses dalam www.oxfordlearnersdictionaries.com pada 29 Juni 2020, 15:00 WIB4) ibid5) Ebenhaizer I. Nuban Timo, Buku Ajar: Polifonik Bukan Monofonik: Sebuah Pengantar Berteologi dari Perspektif Sosiologi Agama, 83-84.6) Pernyataan Sikap dan Pastoral PGI tentang LGBT, 17 Juni 2016, diakses dalam pgi.or.id pada 27 Juni 2020 pukul 10:49 WIBBagian Pertama : gkjw.orgBagian Kedua : gkjw.org( image) Baca selanjutnya: 1 Ae Negeri Oklokrasi - H 26 PSBB.Sby2 Ae ALLAH ( kok) Punya Anak - H 17 PSBB.Sby3 Ae Ikhtisar Setengah Perjalanan Kita ( 2) 4 Ae Ikhtisar Setengah Perjalanan Kita ( 1) 5 Ae Taubat dan Muallaf dalam Timbangan Kenusantaraan Kita : In Memoriam Mas Didi " Dionisius" Kempot

    1. 29 Jun 2020
    2. Gerakan Warga GKJWGerakan Warga GKJW
  • Kekuasaan diberikan untuk menjadikan utuh kembali Renungan Gerakan Warga GKJW gkjw
    Kekuasaan diberikan untuk menjadikan utuh kembali, Renungan, Gerakan Warga GKJW, gkjw.org

    Bacaan: II Korintus 13 : 11-13 dan Matius 28: 16-20. " Lalu Allah memberkati hari ke tujuh itu dan menguduskannya, karena pada hari itulah IA berhenti dari segala penciptaan yang telah dibuat-Nya" ( Kejadian 2: 3) 1. Dalam dunia politik pemerintahan suatu negara, yang namanya kekuasaan selalu menjadi topik hangat tiap saat. Karena siapa yang diberi mandat di sebuah negeri, ikut menentukan kebijakan ke mana arah negeri itu dituju. Di Indonesia misalnya menganut sistem demokrasi. Artinya bentuk pemerintahan dimana semua warga negaranya memiliki hak setara dalam pengambilan keputusan yang dapat mengubah hidup mereka. Bahwa partisipasi rakyat ini bisa saja teknisnya langsung, namun bisa juga perwakilan. Dari kata Yunani " AE" ( demokratia) maksudnya " kekuasaan rakyat" . Jadi dilaksanakan dari, oleh dan untuk rakyat. Adapun sistemnya menganut paham " Trias Politika" yakni Ada bagian pembuat Undang-undang ( Legislatif) ; Ada bagian Pelaksana dari kekuasaan dlm pengambilan kebijakan ( Eksekutif) serta Bagian penegak hukum; berkeadilan ( Yudikatif) . Semuanya berdasarkan konstitusi ( Undang-Undang) yang mendasar yaitu UUD tahun 1945. Jika ada negara yang dipimpin oleh seorang diktator, maka di negeri itu ( Bhs. Jawa) " abang- ijo" -nya, alias apapun yang menentukan di negeri itu adalah satu orang ya sang dictator tersebut. Untunglah negeri kita tidak demikian. Sehingga semua hak dan kewajiban sama bagi semua warga negara Indonesia.2. Hal menarik direnungkan bahwa Alkitab kita menyaksikan bahwa dalam Kitab Kejadian pasal 1 & 2 bahwa segala yang ( baik) yang ada di dunia ini awalnya adalah dari Tuhan Allah yang menciptakannya. Jadi secara iman, terlepas dari teori apapun dari para ilmuwan kita yang AocanggihAo, menurut " Bahasa penciptaan" jaman dahulu, HANYALAH ALLAH yang berkuasa. Namun ketika menciptakan manusia ternyata Tuhan menjadikan manusia bukan robot yang bisa disetir otomat. Karena manusia diberi kebebasan untuk mengasihi Allah. Walaupun kemungkinan " menyangkali" -nya juga ada. Berarti salah satu hakikat Tuhan Sang Pencipta juga " demokratis" juga. Ketika manusia jatuh ke dalam dosa, Tuhan tetap pro-aktif mencari, berupaya mengambalikan dalam keutuhan kasih-Nya. Sekalipun kenyataannya, manusia akhirnya lebih banyak AumendengarAy apa yang digodakan iblis yang jahat, daripada menuruti apa yang menjadi kehendak Tuhan Allah.3. Salah satu godaan manusia yang jahat adalah " menyalah-gunakan" kekuasaan yang dipercayakan Tuhan kepada manusia. Dalam Kitab Kejadian 2: 15, manusia diberi mandat, BUKAN HANYA MENGOLAH bumi atau ciptaan Allah yang lain saja yang dipercayakan Allah pada manusia. Tapi juga " how to maintain" ( = bagaimana memeliharanya) ciptaan itu. Menjadikan segalanya utuh ( sempurna) sebagaimana sejak awal Tuhan memang mencipta alam- semesta ini tiada cacatnya. Karena dalam Kejadian 2 : 3 " Selain menguduskan ciptaan-Nya, Tuhan pun memberkatinya" , Jadi pastilah sempurna. Nah, dalam bacaan Kitab atau Surat 2 Korintus 13: 11- 13 jelas dikatakan bahwa Roh Kudus diberikan kepada Warga jemaat di Korintus, agar mereka menjadi " utuh" ( sempurna) sebagai Titah Tuhan yang kudus. Jikalau di gereja Korintus diberikan ada pelbagai Karunia ( Bhs. Yunani = Kharismata) ada yang berprofesi Guru, ada yang berkarunia " menyembuhkan" , ada yang bebahasa roh. Karunia- karunia itu sebetulnya anugerah " PowerAy atau kuasa ( Kisah Para Rasul 1: 8; Dunamis= dinamis) untuk membangun jemaat. Maksudnya agar di gereja Tuhan dimampukan berkarya dinamis, tak lekang karena panas, tidak berkarat akibat kehujanan. Gereja ditengah arus kehidupan jaman, tetap tegar berdiri dengan gembira terus menyaksikan injil Tuhan-nya. Adapun di gereja Korintus yang disasar oleh surat rasul Paulus itu rupanya ada gejala bahwa karunia- karunia rohani tadi Bukan untuk MENGOLAH DAN MEMELIHARA JEMAAT TUHAN ( keutuhan ciptaan-Nya) . Tapi orang Korintus tergoda saling menyombongkan ke-Akuannya sendiri dari karunia- karunia yang ada. Akibatnya, jemaat terkotak- kotak; terpecah- pecah. Suka " bertengkar" daripada rukun- sentosa bagi kemuliaan Tuhan. Karena itu, di bagian 2 Korintus 13: 11- 13; Sang Rasul mengingatkan pentingnya " cium kudus" ; ayat 12 ( artinya di Jemaat ada : Kasih, Pengampunan serta Kesatuan) . Bukan saling mendengki satu dengan lainnya! . Bukankah buah -buah Roh kudus itu jelas di Galatia 5: 22 YYY4. Mandat kuasa oleh Tuhan kepada Murid- muridnya juga diungkapkan di Injil Matius 28 : 16-20. Disitu Pekabaran Injil ( PI) ada unsur perintah: Menjadikan Murid Yesus ( Matheteusate) dan Ajarkan ( Didaskontes) kepada semua orang, selain BAPTISLAH. Sayangnya HANYA bagian ayat ( Baptiskan) ini yang sering disebut sebagai : " AMANAT AGUNG" di kala jaman Gereja menyatu dengan kepentingan KEKUASAAN EKSPANSIONIS era abad pertengahan, bahkan dulu era Romawi Kuno yg kaisarnya beragama Kristen; baptisan sekedar diidentikkan dengan perluasan daerah kekuasaan politis semata. Sehingga jumlah kuantitas diutamakan ( Bhs. Jawa " Bolo" ) , sehingga amanat AGUNG ini cuman sekedar BAPTISAN cari jiwa baru, supaya " negara Kristen" menjadi kuat ( ada degradasi arti Baptisan kudus, yang sekedar dimengerti sebatas acara ritual agamawi saja) . Akibatnya jaman sekarang-pun terkadang masih ada nuansa itu. Sehingga PERINTAH SALING MENGASIHI SESAMA MANUSIA ( Mat. 22 : 37- 39; bahkan di Markus 16: 15; sasaran Injil bukan hanya manusia. Tapi " to all creation" ( Bhs. Inggris; dari Bahasa Yunani " ..E EEA" = te ktisei) malahan sering dijadikan TIDAK AGUNG. Maksudnya, Keutuhan Ciptaan lainnya, selain persekutuan bahkan persaudaraan manusia sebagai sesama Ciptaan Allah; itu mestinya juga bagian penting dari AMANAT AGUNG. Bukan hanya ritual Baptisan saja AoYANG AGUNGAo, namun justru hakekat kabar sukacita bagi semesta. Itulah maksud Tuhan memberi mandat atau Power, Authority alias kekuasaan tadi. Bukan kekuasan memerintah lantas menindas lainnya, bukan! . Tapi memperlakukan semua Ciptaan Tuhan itu, justru berlandaskan hukum Kasih Kristus; yang telah menang dalam kematian dan kebangkitan-Nya. Dalam hal ini menjadikan semua bangsa seperti GURU YESUS, tak cukup dibaptis, namun di Ajari melakukannya juga ( Teladan dalam laku keseharian) . Pengalaman penulis saat ( Merangkap) jadi guru di SMP YBPK Tambakasri ( Sekitar th. 1990-1995) lebih mudah " transfer of knowledge" ( Transfer ilmu) daripada memberi teladan " Laku utomo" ( Moral; Etika dan Etiket) . Apalagi menjadikan Auorang lainAy menjadi seperti Sang Yesus.5. Berbicara soal Kekuasaan, sepanjang peradaban manusia, rupanya semangat ( nafsu) MENGUASAI YANG LAIN ITU selalu muncul di mana- mana. Bahayanya, jikalau dalam dunia sosial tak ada hukum. Apalagi hukum kasih dari Tuhan, jikalau itu tak ada, pasti masyarakat bisa menjadi kacau ( Amsal 29: 18) . Karena kecenderungan manusia berdosa suka mencari dalih kambing hitam " yang lain" buat menutupi kejahatannya. Karena itu dulu Thomas Hobbes menyebut manusia jahat itu dengan ungkapan " Homo homini lupus" ( Manusia dalah serigala bagi sesamanya) . Sehingga hukum diciptakan agar mengatur manusia justru " bebas" menjadi baik. Dia ( seseorang) bisa dikatakan orang sebagai manusia merdeka atau bebas, bilamana dia juga sanggup " menghormati kebebasan orang lain" . Ketika tahun 1996-an penulis dalam perjalanan naik bis dari Kota Jember ke Banyuwangi, tiba di daerah menjelang naik perbukitan; pegunungan Aualang-alang kumitirAy, ada papan tulisan bijak yang berbunyi : " Anda boleh bebas, tapi jangan mengganggu kebebasan orang lain juga" ! Sementara itu Tuhan Yesus mengajar kita: Kita baru betul-betul merdeka jika Tuhan Yesus telah memerdekakan kita ( dari dosa; Yohanes 8 : 36) . Marilah kita memakai anugerah mandat kekuasaan, power ataupun otoritas mengabarkan Injil, bukan untuk menguasai yang lain. Melainkan justru memelihara dan membangun " Keutuhan" ciptaan Tuhan. Atas dasar pembaharuan, penebusan dan pendamaian yang telah dilakukan Tuhan Yesus buat semesta. Allah Bapa-Putra dan Roh Kudus memampukan kita untuk melakukan perbuatan yang baik itu ! . Amin.Dijabarkan Dari Tulisan RK. MA GKJW Oleh Pdt. Gideon H. Buana.KPTJ GKJW LAWANGPdt. Sistrianto( image) Baca selanjutnya: 1 Ae Berani Percaya serta Siap Dipakai Tuhan2 Ae Gesang Migunani Tumrap Sesami3 Ae Menjadi Saksi Kristus dengan Nilai Diri yang Baik4 Ae Refleksi Rumahan: Kenaikan Kucing ke Surga5 Ae Roh Kudus menjadikan kita Saksi dan Pelayan Kristus

    1. 30 Jun 2020
    2. Gerakan Warga GKJWGerakan Warga GKJW
  • Lockdown Renungan Gerakan Warga GKJW gkjw
    Lockdown, Renungan, Gerakan Warga GKJW, gkjw.org

    Feeds GKJW - Waosan 1 : YESAYA 50:4-9aWaosan 2 : MATIUS 27:21-26Tema : LOCKDOWNIbu/bapak/sedherek kekasihipun Gusti, Kacariyos nalika tlatah Wuhan, China minangka papan wiwitanipun virus Corona kedadosan, ing papan menika dipun wontenaken tindakan lockdown utawi karantina total kangge sedaya warganipun supados boten nyebar lan saged enggal-enggal dipun tangani. Sedaya warganipun sami tertib, boten wonten ingkang kesah, sedaya sami wonten griyanipun piyambak-piyambak. Saben sonten nalika srengenge angslup tiyang-tiyang ing Wuhan sami mbikak jendela lajeng sami uluk salam lan keplok kangge nyemangati tanggi-tepalihipun lan ugi para dokter-paramedis ingkang sampun makarya ing dinten punika. Pranyata tumindak menika ugi dados salah satunggal faktor satemah ing Wuhan saged cepet sanget proses pulihipun. Saestu satunggal paseksi ingkang sae.Ananging menawi kita mirsani kahanan samangke, ugi kathah ingkang kedadosanipun benten kaliyan cariyos ing nginggil wau. Samangke ugi wonten tiyang ingkang remen nindakaken ujaran kebencian kangge tiyang ingkang boten diremeni, sami nindakaken bullying ( pelecehan sacara verbal/kata-kata lan ugi fisik) utawi sami nyinyir ( sindiran) . Lha wong Presiden Jokowi kemawon asring dados sasaran perkawis punika, punapa malih kangge tiyang-tiyang alit! Respon/tanggapanipun mawerni-werni. Wonten ingkang langsung protes lan nuntut sacara hukum, wonten ingkang mendel kemawon, malah wonten ugi ingkang remen dipun-bully! ( wahA menawi ingkang terakhir menika tamtu sampun mengarah dateng kejiwaan/psikologis priyantunipun) .Pancen kita boten saged mengendalikan perkawis-perkawis saking njawi kita. Ingkang saged dipun kontrol nggih respon utawi tanggapan kita. Menika ingkang sejatosipun dados gambaran dhiri kita ingkang sejati. Nabi Yesaya paring piwulang supados kita kados murid ingkang mbangun turut lan nyantosaaken ingkang semplah klayan pitembungan kita ( Yes 50:4) . Sanadyanta bakal ngadepi mawerni-werni panganiaya ananging tansah pitados bilih Gusti Allah bakal paring pitulungan ( ay.7) . tumindak menika ingkang ugi dipun lampahi dening Gusti Yesus ing ngajengipun Pilatus lan tiyang kathah ingkang kepingin nyalib Gusti. Swasana kala samanten saestu nggegirisi. Gusti piyambakan lan aben ajeng kaliyan tiyang kathah ingkang sampun ngigit-igit kepingin mejahi Gusti. Sami saur manuk bengok-bengok lan sampun boten purun diparingi katrangan/fakta bilih Gusti Yesus boten gadhah kaluputan. ( Mat 27:22-23) Punapa ingkang dipun tindakaken dening Gusti Yesus ing kahanan punikaY Mangga sami maos Filipi 2: 7 AoAonanging malah wus nyuwungake Sarirane piyambak, lan ngagem sipating abdi, sarta dadi padha karo manungsaAoAo. Nyuwungaken sarira ing istilah Yunani kasebat Kenosis ingkang tegesipun ngasoraken dhiri ngantos andhap sanget. Sinaosa nggadahi sipating Allah ( Filp 2:6) ananging boten dikekahi. Sipat Allah dipun LOCKDOWN satemah ingkang ketawis namung manungsa ingkang andhap asor. Sanadyan dipun supata ( hujat) tiyang kathah boten duka, tansah nresnani lan boten badhe mbales. Unen-unen SING WARAS NGALAH saestu dipun lampahi dening Gusti Yesus.Ibu/bapak/sedherek para kekasihipun Gusti, Sumangga ing pengetan Minggu Palmarum ( Minggu Prapaskah pungkasan) punika kita sansaya nuladani Gusti Yesus. Ing satengah kahanan ingkang sarwa kisruh kados mekaten, boten perlu kita nambahi supados sansaya kisruh. Daripada mengutuki kegelapan lebih baik berusaha menjadi lilin yang membawa terang. Malah kita perlu mbudidaya gesang kados murid ingkang purun mbangun miturut karsanipun Gusti kita. Menawi wonten raos/niat ala, enggala sadhar bilih punika panggodaning dosa. Mangga dipun tebihi. Kasunyatanipun ingkang perlu dipun lockdown boten namun lingkungan/griya kita kemawon ananging ugi kawiwitan saking pangrasa, pangucap lan tumindak kita ingkang ala! Sampun ngantos kita kadya tiyang Yerusalem ing kala samanten ingkang wiwitanipun sami asurak nyambut rawuhipun Gusti klayan AoAoHosana, binerkahana ingkang rawuh awit saking Asmaning Pangeran ! AoAo ananging sawetawis dintenipun malih dados AoAokasaliba ! AoAo Pilihan samangke wonten ing asta kita piyambak-piyambak, badhe nyebar kabar kasaenan ingkang sarwi optimis utawi nyebar hoax lan ujaran kebencian ingkang ndadosaken tiyang sansaya pesimis lan semplahYMugi pepadhangipun Gusti nuntun mring kita sedaya. Amin.Pdt. Argo Daniel Satwiko, GKJW Bulusari( image) Baca selanjutnya: 1 Ae Layak Menderita karena Injil2 Ae Menjadi Sahabat Allah3 Ae Ajrih4 Ae Lemot, Lambat, Lambreta5 Ae Menyikapi Pencobaan

    1. 2 Jul 2020
    2. Gerakan Warga GKJWGerakan Warga GKJW
  • Rangkuman BBS P2 Pokja PEW GKJW Bineka Gerakan Warga GKJW gkjw
    Rangkuman BBS P2 Pokja PEW GKJW, Bineka, Gerakan Warga GKJW, gkjw.org

    Sahabat UMKM warga GKJW, Bincang Bincang Santai PERIODE 2 ( BBS P2) secara online yang kami lakukan pada hari Rabu 24 Juni 2020 dapat berjalan dengan baik. Tema BBS P2 adalah " UMKM GKJW DI MASA PANDEMI: Persoalan dan Solusinya" Dengan sub Thema berjualan secara aman melalui embeumkm.com Adapun rangkuman hasil BBS P2 sebagai berikut: A) . Membangun trust.Perlu di ketahui bersama bahwa berjualan secara online itu berbeda dengan berjualan secara offline/tatap muka. Berjualan secara online didasari rasa saling percaya ( trust) antara penjual dan pembeli. Bila tidak ada saling percaya sangat mustahil ( tidak mungkin) terjadi proses jual beli.ue Sebagai penjual, Para penjual di embeumkm.com pasti kita telah memiliki TRUST yg baik. Kita bisa dipercaya oleh pembeli karena kekerabatan, pertemanan dan Saudara Tunggal darah dalam Kristus melalui GKJW. Nah, inilah modal utama sebagai penjual, yang telah dimiliki oleh embeumkm.comue Sebagai pembeli, kita juga tidak tahu dengan pasti apa para pembeli juga dapat dipercaya. Yang pasti, sebagai pembeli tidak ingin kehilangan uang. Sebaliknya, dari penjual juga tidak ingin kehilangan barangnya. B) . Penataan manajemen:Untuk memperkuat Trust ( sebagai orang yang bisa dipercaya) perlu penataan management; sehingga trust dapat terus dipertahankan dan tidak disalahgunakan.Bagi penjual, Oo Pastikan telah terjadi transaksi dengan benar dan tepat.Oo Pastikan barang yang akan dikirim sesuai dengan pesanan baik mutu maupun jumlah.Oo catat dan simpan data sebagai bukti transaksi sampai barang diterima pembeli.Ini untuk berjaga-jaga seandainya terjadi masalah di kemudian hari. C) . Sistem pembayaran.Minimal ada tiga macam pembayaranAe COD : Cash On Delivery ( dibayar ketika barang sudah sampai) . Sistem ini untuk barang yg nominal kecil. Walaupun nilai nominal kecil tetapi jika pesanan dalam jumlah besar sehingga nilainya besar harus berhati hati.Ae Bayar di depan, artinya Barang di bayar lunas dulu sesuai kesepakatan, baru dikirim. Namun penjual harus berhati-hati dengan penipuan bukti transaksi. Harus cek ke rekening dulu supaya diketahui dengan pasti bahwa uang benar-benar sudah dikirim.Ae Deposit; yaitu pembeli menitipkan uang dahulu pada penjual, baru barang bisa dikirim. Ini biasanya untuk pembeli yg sudah berlangganan atau seller.Catatan :Dalam menerapkan sistem pembayaran ini sangat tergantung kesepakatan awal ketika bertransaksi. Ada yang menerapkan secara luwes karena yg pesan orang sudah dikenal dan dapat dipercaya. Untuk produk yang bernilai tinggi, setelah terjadi transaksi membayar 50%, setelah terbayar lunas baru dikirim.Penjual juga harus mewaspadai pembelian dengan utang, walaupun itu pelanggan. Ujilah dan pastikan tidak ada NIAT untuk menipu.Untuk pembeli yg jauh dan nilai transaksi besar, bisa meminta orang lain yg bisa dipercaya untuk bertemu dengan penjual. Setelah bertemu dan trust sudah terbangun, makan bisa dilakukan pembayaran uang muka. Yang harus diingat, prinsip penjualan online adalah barang sudah dibayar, lalu barang dikirimkan kepada pembeli.D) . Memaksimalkan promosi embeumkm.comDalam berjualan secara online maupun secara langsung membutuhkan pembeli.Jika embeumkm.com diibaratkan sebagai pasar, maka embeumkm.com ini perlu dipromosikan secara gencar dan masif.Ae Dalam mempromosikan dengan melibatkan jalur kelembagaan ( DPP MA, KPPD dan Pokja PEW Daerah, KPPCK dan Pokja PEW Jemaat) , lewat FB group, IG, WAG baik milik anggota UMKM, maupun lembaga; membuat dan menyebarkan brosur yg ditempel pada pengumuman Jemaat se GKJW.Ae Membuat dan menyebarkan logo embeumkm.com supaya lebih dikenal. E) Menata ulang WA Group yang ada.Ae untuk memaksimalkan WAG " UMKM GKJW Belajar Online" sebagai group belajar, maka sangat diharapkan anggota group secara aktif memanfaatkan group belajar sebagai media pembelajaran. Di group ini bisa dilakukan bersama.Ae Untuk WAG " Promosi UMKM EMBE 19" diharapkan dapat dipakai sebagai media promosi. Diharapkan, promosi senantiasa memakai link embeumkm.com. Kalau yg belum bisa, bisa kontak ke pak Dwi Kristianto. Atau mohon memperhatikan dari petunjuk yg sudah di share sebelumnya.Ae direncanakan membuat group baru, yang di peruntukan bagi UMKM Pemula. Supaya bisa belajar dari awal. F) . Menata waktu Bincang Bincang santai.Sudah dua kali Pokja PEW bersama team melakukan BBS ( Bincang-bincang Santai) , tetapi hanya sebagian yg bisa terlibat. Sesuai rencana BBS akan kami lakukan setiap hari Rabu. Hanya waktu yg menyesuaikan. Kami ingin masukkan dari anggota UMKM, Jam berapa waktu yg paling ideal untuk melakukan BBS. Mohon memilih salah satu.1) . 14.00 Ae 16.002) . 17.00 Ae 19.003) . 20. 00 Ae 22.004) . 19.00 Ae 21.00Alternatif lain G) . Kecepatan akses web embeumkm.comMenurut yang membuat, web embeumkm.com itu memiliki kecepatan tinggi. Bila dianalogikan dengan kecepatan mobil, web embeumkm.com sebanding dengan kecepatan MOBIL VERARI. Mobil yg sangat cepat dan mewah. Tapi sayang belum didukung dengan foto2 dan narasi ( konten) yg memadai. Para anggota UMKM warga GKJW harus terus belajar bagaimana dapat menyajikan konten yang terbaik. Pergumulan ini akan menjadi materi BBS di kemudian hari. Catatan tambahan, menindaklanjuti percakapan dalam BBS P2, maka Pokja PEW bersama team kreatif akan melakukan rapat online dengan seluruh Anggota DPP MA. Pak ketua DPP yang akan mengatur waktunya.Kami menyampaikan terima kasihnya kepada DPP MA, Team Kreatif POKJA PEW, para peserta BBS P2 yang telah menyumbangkan pikiran dan gagasan terbaik demi kemajuan UMKM warga GKJW melalui etalase penjualan Online embeumkm.com. Kami juga mohon masukan dan saran dari Bapak & Ibu supaya web embeumkm.com dapat tumbuh dan berkembang sesuai dengan harapanTuhan memberkati maksud baik kita.Mutersari, 25 Juni 2020Penyelenggara BBS P2Pdt. Teguh SetyoadiPokja PEW bersama team kreatif serta komunitas UMKM Warga.embeumkm.com( image) Baca selanjutnya: 1 Ae Kurang Percaya Diri2 Ae Perempuan Bermahkota Martabat3 Ae Kesempatan4 Ae Promosi, Promosi dan Sukacita Promosi5 Ae Hobi dan Uang lalu Uang dan Hobi

    1. 3 Jul 2020
    2. Gerakan Warga GKJWGerakan Warga GKJW
  • Berduri tapi Wangi Renungan Gerakan Warga GKJW gkjw
    Berduri tapi Wangi, Renungan, Gerakan Warga GKJW, gkjw.org

    Feeds GKJW - Berduri tapi WangiBacaan: Keluaran 3 :1-6 dan Roma 2 : 12-16.1. Sepanjang hidup kita manusia di bumi, pada dasarnya selalu diperhadapkan pada AumisteriAy tentang Tuhan. Suatu kekuatan yang melebihi alam AunaturAy yang kita kenal. Sehingga sering juga disebut dengan istilah AuSupranaturalAy. Bahwa pengenalan terhadap AuSang TuhanAy itu oleh sebagian orang didapatkan melalui Autanda-tanda alamAy yang ada; sehingga muncullah apa yang disebut dengan AuPantheismeAy.Adalagi yang memahami Tuhan melalui Aulaku hidup bertarakAy ( Asketisme) , juga penghayatan filosofis lainnya sehingga ada paham AuagamaAy yang menekankan perenungan batin yang mendalam sebagaimana munculnya paham yang dinamakan AuKebatinanAy, dll. Hal pengenalan secara fenomenologis tersebut oleh Rasul Paulus dalam Roma 2 : 12-16 menyebutnya AuTaurat yang ada di batin manusiaAy. Sekalipun bukanlah keturunan AuRomoAy atau Bapak Ibrahim ( Abraham) , manusia di hatinya Auditaruh TauratAy itu.2. Bahwa sepanjang peradaban manusia Allah berupaya pro-aktif AumencariAy dan mencari terus manusia Pendosa agar mau diselamatkan dari kekuatan yang jahat ( Iblis) , nampak pada kesaksian Alkitab, bahwa Allah selalu mencari Adam dan Hawa yang telah jatuh dari dosa ( Kejadian 3: 9) . Sekali lagi kisah itu disaksikan juga dalam Kitab Keluaran 3: 1-6 bagaimana pemilihan Allah terhadap sosok Musa yang memang melalui lika-liku kehidupan Musa, Tuhan berkenan membentuk karakter seorang pemimpin sekaliber Musa.Musa Pemimpin Umat di Aujalan AllahAy ( Religius) sekaligus pemuka politis dalam perjalanan di padang gurun selama 40 tahun; konfederasi suku-suku Israel kuno ( PL) , menyatu sebagai satu bagian AuNation buildingAy ( Bangunan Bangsa) yang solid memasuki tanah Perjanjian di Kanaan. Hal yang saat di era kita-pun adalah hakikat Sang Tuhan Yang Maha Pengasih, penuh belas kasih dan keadilan ( Kesetiaan; Bhs. Ibrani AuKhesed wa EmethAy) .Hal tersebut dilakukan Tuhan, demi penyelamatan umat se-dunia ini. Terbebas dari belenggu dosa dan kejahatan. Untuk AumenuntunAy umat yang demikian, melalui Musa, Tuhan memang memberikan HUKUM KEHIDUPAN ( Taurat) . Yang kelak ternyata lewat ketidak-setiaan Umat ( Israel) juga, Taurat AudiselewengkanAy menjadi hukum-hukum Auyang mematikanAy ( Hipokrit-legalistik) . Sehingga Tuhan proaktif lewat Aujalan sengsara YesusAy; IA berkenan memberikan pemerdekaan dengan jaminan darah-kematian dan kekudusan-Nya.3. Barangkali tidak kebetulan, jikalau Allah ketika berkenan menampakkan diri kepada Musa, muncul dalam wujud semak duri yang terbakar, namun tidak menjadi arang ( Keluaran 3:2) . Agaknya bisa dilukiskan demikian juga hukum-hukum kehidupan pemberian Allah yang dijadikan tuntunan hidup manusia mengarah pada KEMERDEKAAN totalitas hidup manusia ( Yohanes 8: 36) .Jika kita renungkan salah-satu bunyi Hukum Taurat Tuhan, seperti AuKuduskanlah hari SabatAy. Secara logis, bagi seorang usahawan yang Aumata duitanAy, hukum ini tidak masuk akal. Sebab seperti hari minggu yang umumnya dikenal sebagai hari liburan manusia. Banyak orang justru santai; jalan-jalan sambil membelanjakan uang. Sementara orang Kristiani mestinya justru mengutamakan Kebaktian, bukan malah berjualan mencari laba saja. Tentu perintah untuk menutup kios di hari minggu, bisa AumenyakitkanAy hati, bagaikan duri dalam daging.Namun, jikalau kita renungkan lebih dalam. Bukankah manusia itu terdiri dari TUBUH-JIWA dan ROH. Artinya, kebahagiaan hidup tak hanya ditemukan pada tersedianya uang saja, sekalipun, siapapun pasti butuh uang sebagai Ausarana hidupAy.Hari Minggu di Negeri Eropa semisal ( yang penulis tahu) di Jerman. Hari Minggu semua toko, perusahaan apapun tutup. Karena AuSonntagAy ( Minggu) dalam Bahasa Inggris disebut AuHolidayAo dari kata AuHolyAy artinya Suci. Adapun AudayAy artinya Hari. Jadi hari minggu adalah hari yang dipakai manusia untuk di-AukhususkanAy ( kudus= Qadoshy) beribadah kepada Tuhan. Bahwa kemudian hari, diartikan HANYA SEBATAS untuk HARI LIBUR yang identik dengan Auongkang-ongkang di rumahAy ( juga di Eropa) . Hal itu menjadikan AuHOLIDAYAy mengalami AudegradasiAy ( penurunan) arti kata yang sesungguhnya ( asalnya) ! 4. Di masa Pandemi Covid-19, banyak orang mengalami depresi. Bisa jadi karena selama ini memang motivasi hidupnya hanya demi uang. Atau bisa juga Aumemuja kenikmatan demi kenikmatanAy ( hedonis) . AuTradisi bertarakAy ( puasa) menahan diri dari keinginan yang menyesatkan menjadi hal yang sulit ( langka) di masa sekarang ini. Maka ketika ada wabah Corona seperti sekarang. Terlalu sulit untuk Aumengendalikan diriAy, termasuk upaya ikut memelihara kesehatan sahabat, sesama, tetangga dan semesta. Jangankan orang lain. Hidupnya sendiri AudicuekinAy. Sehingga orang bisa ditulari Auvirus negatip iniAy dengan prinsip: AyMati yo karepmu, urip yo karepmu! Ay.Sementara Tuhan Yesus datang ke dunia ini justru mengajari kita untuk BAGAIMANA KITA BISA HIDUP, KARENA SESAMA KITA JUGA INGIN HIDUP BAHAGIA! . Nah, untuk menuju hidup yang mengenal Tuhan sedemikian rupa di Kitab Perjanjian Lama disaksikan bahwa kita membutuhkan Sabda Tuhan sebagai suluh ( terang) penuntun hidup kita ( Mazmur 119: 105 dan 112) . Sabda Tuhan terkadang memang menghibur kita. Tapi pada saat tertentu ternyata bisa AumenyengatAy kita, seperti saat kita mengambil bunga mawar, terkadang tertusuk duri juga.Karena Sabda Tuhan memang juga bermakna MEMBETULKAN LAKU KITA DARI KELAKUKAN YANG SALAH agar kita memperoleh kehidupan ( 2 Timotius 3 : 16; Amsal 27: 6; Ayub 5: 17-18) , sekalipun saat kita ditegur merasa sakit. Tuhan-pun menganggap kita sebagai anak-anak yang istimewa justru karena dikasihi-Nya. Seperti paku yang lurus misalnya, agar bisa menancap pada Kasih Dia yang Maha Perkasa. Terkadang kita-pun AudipukulnyaAy, dan itu sakit. Jika anda tidak pernah Audipukul AllahAy termasuk melalui pandemik sekarang ini. Jangan-jangan kita anak-anak yang sudah tidak digubris Tuhan. Artinya telah menjadi paku yang bengkok-bengkok. Tiada gunanya selain didaur ulang di dapur peleburan besi. ( Ibrani 12: 7-8) . 5. Sabda Tuhan agaknya bagaikan bunga mawar berduri. Terkadang menyakitkan, namun tetap membawa sukacita bebauan yang mewangi dalam kehidupan ini. Selamat mentaati Sabda Tuhan, sekalipun terkadang AumenyakitkanAy! .KPTJ GKJW LAWANG; Sistrianto.embeumkm.com( image) Baca selanjutnya: 1 Ae Membatasi2 Ae Berjumpa dengan Tuhan Yesus secara Pribadi3 Ae Menjadi Sahabat Allah4 Ae Lockdown5 Ae Ajrih

    1. 10 Jul 2020
    2. Gerakan Warga GKJWGerakan Warga GKJW
  • Bale Wiyata Menuju Bujono Suci Pembangunan Bagian 3 Artikel Gerakan Warga GKJW gkjw
    (Bale) Wiyata, Menuju Bujono Suci Pembangunan, Bagian 3, Artikel, Gerakan Warga GKJW, gkjw.org

    GKJW Feeds - ( Bale) Wiyata Ae Menuju Bujono Suci Pembangunan Ae Bagian 3 Hari itu 8 Maret 1942, tentara Jepang masuk Malang. Kota yang dirancang Belanda sebagai benteng kuat seperti Cimahi itu, akhirnya bobol juga. Tentara Belanda mundur ke Dampit. Sore harinya tentara Jepang parade di Ijen Boulevard melewati Kayutangan. Kedatangan Jepang ini disambut beragam rakyat Malang. Ada yang menganggap " saudara tua" , yang membebaskan dari kolonial ( Belanda) . Ada merujuk ramalan Joyoboyo. Bahwa akan ada manusia " kate" atau kerdil yang memberi kebebasan. Dan ada pula yang curiga ketakutan. Seperti gadis gadis Tionghoa. Mereka berdandan berpakaian " pating srewidil" compang camping untuk kamuflase. 9 Maret 1942 jam 03.00 dini hari. Residen Malang G. SCHWENKCKE menyebarkan selebaran. " Pendudukan pasukan Dai Nippon akan datang dalam beberapa jam untuk menenangkan kota supaya tidak ada pertempuran. Maka saya akan meminta komandan Dai Nippon untuk melakukan tugas tugas politik " . Memang untuk sementara waktu pelayanan pemerintahan seperti sedia kala. Baru 22 April 1942 Jepang mengumpulkan pegawai pegawai Belanda dan Indo. Mereka dibawa ke kamp interniran. Entah dimana. Konon banyak tempat di Malang. Yang jelas Penjara Lowokwaru. Karena mendadak penuh. Sampai kawasan Jalan Ijen ditengarai, karena saat itu ditutup tentara Jepang. Semua yang berbau Belanda di tutup. Paling tidak tempat untuk kepentingan tentara Jepang. Seperti Gereja GPIB Immanuel dijadikan gudang beras. Orang yang dicurigai antek Belanda langsung di internir. Pun demikian dengan Bale Wiyata terpaksa tutup. Arti kata BALE : " papan, omah" , bangunan untukA Sangat mengenaskan. Tidak berbentuk Bale. Semua barang diambil orang. Meja, kursi, buku perpustakaan dan gamelan. Bahkan daun pintu dan jendela pun di jebol dicuri. Yang tersisa hanya dua buah lemari dan satu meja besar. Atas inisiatif warga jemaat, ada yang tinggal di rumah komplek Bale Wiyata untuk keamanan. Para pengajar terlebih berkebangsaan Belanda ditawan tentara Jepang. Termasuk B. M SCHUURMAN sang pendiri. Bale yang ia dirikan telah dihancurkan. Demikian juga tubuhnya. Dalam kesaksian DRIYO MESTOKO ketika bertemu satu tahanan, Schuurman merasakan sakit badaniah yang sungguh luar biasa. Tetapi ia tetap setia dalam penderitaan. Seperti sudah menemukan jalannya. Dan Schuurman sudah pambiyake kekeraning ngaurip. Merasakan " dalan tratasan" Dan kamp tawanan Malang tempat akhirnya menuju Allah nya. Dalam damai di pelukan Bapanya Bagian: 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7 Oleh: Hadiyanto embeumkm.com ( image) Baca selanjutnya: 1 Ae Sugeng Bujono - Menuju Bujono Suci Pembangunan - Bagian 7 - Akhir 2 Ae Pohon Ketangi - Menuju Bujono Suci Pembangunan - Bagian 6 3 Ae MA dan RPK - Menuju Bujono Suci Pembangunan - Bagian 5 4 Ae Siwering Kawilujengan - Menuju Bujono Suci Pembangunan - Bagian 4 5 Ae Menuju Bujono Suci Pembangunan - Bagian 2

    1. 6 Aug 2020
    2. Gerakan Warga GKJWGerakan Warga GKJW
  • IBADAH DAN PERAYAAN NATAL IBRANI 2020
  • Film Dokumenter Layang Fanya Diwa Kangen Akung Karya Multimedia Jemaat Jatiwringin
    Film Dokumenter Layang " Fanya & Diwa Kangen Akung - Karya Multimedia Jemaat Jatiwringin

    Setetes Rindu untukmu A Ratusan kilo membentang jauh, selalu ku titipkan rindu pada hembusan bayu... selalu ku perbincangkan di sela doa untukmu orang-tuaku dan keluargaku A Sang Bayu yang menyapa mengungkapkan kata rindu yqng sabagai candu A Pergilah A sampaikan salam rinduku untuk keluargaku A Di antara banyak hal yang tak bisa didaur adalah waktu yang berlalu A maka pastikan bahwa waktumu engkau gunakan bagi mereka yang juga merindukanmu A Liburan terbaik itu bukanlah menghabiskan nominal ratusan ribu A Liburan adalah kebersamaan bersama dengan keluarga yang lama tak bertemu A Saat hati telah dirasuki rindu, maafkan aku karena tak mampu bersua tentang sesuatu A Karena mereka adalah penguat jiwaku A Rumah bukanlah seonggok bangunan yang hanya terdiri dari jendela, tembok, dan pintu kayu A Rumah adalah mereka yang ada di dalamnya yang telah memberimu kasih dan rindu A Jika mereka tak ada lagi di dalamnya rumah hanya sekedar menjadi bangunan saksi bisu A Tuhan A semoga Engkau memberi belas kasihMu A Aku berdoa agar semua pandemi ini segera berlalu A Agar suatu saat masih ada waktu agar aku mampu mendekap erat mereka dalam pelukku A Tuhan aku rindu A Check out my official social media: Blog resmi : https:/gkjwjatiwringin.wordpress.com/ Instagram resmi https://instagram.com/kppm_jatiwringi... Jangan Lupa untuk support chanel Official ini Subscribe, Like & Coment ges, nyapo? soal e urip kudu urup.

    1. 30 Jan 2021
    2. GKJW Jemaat Jatiwringin
  • Ibadah Minggu 31 Januari 2021 GKJW Jemaat Jatiwringin
    Ibadah Minggu 31 Januari 2021 GKJW Jemaat Jatiwringin

    Ibadah Minggu tgl 31 Januari 2021, memakai tata ibadah bahasa jawa kidung KPJ. Check out my official social media: Blog resmi : https:/gkjwjatiwringin.wordpress.com/ Instagram resmi https://instagram.com/kppm_jatiwringi... Jangan Lupa untuk support chanel Official ini Subscribe, Like & Coment ges, nyapo? soal e urip kudu urup.

    1. 30 Jan 2021
    2. GKJW Jemaat Jatiwringin
  • Ibadah Minggu GKJW Kedungkandang 14 Februari 2021
  • Rabu Abu 17 Februari 2021
  • Ibadah Minggu Pra paskah 1 21 Februari 2021 GKJW Jemaat Jatiwringin
  • Ibadah Keluarga 25 Februari 2021 GKJW Jemaat Jatiwringin
    Ibadah Keluarga | 25 Februari 2021 | GKJW Jemaat Jatiwringin

    Ibadah Keluarga 25 februari 2021, memakai tata ibadah bahasa jawa kidung KPJ yang dilayani oleh Pnt.Kanestri Check out my official social media: Blog resmi : https:/gkjwjatiwringin.wordpress.com/ Instagram resmi https://instagram.com/kppm_jatiwringiAU... Jangan Lupa untuk support chanel Official ini Subscribe, Like & Coment ges, nyapo? soal e urip kudu urup.

    1. 23 Feb 2021
    2. GKJW Jemaat Jatiwringin
  • IBADAH KELUARGA 4 MARET 2021 GKJW JATIWRINGIN